Updates > , , > 8 Tren e-Commerce di Tahun 2023 yang Tidak Boleh Dilewatkan Pengusaha Ritel dan Online Brand

8 Tren e-Commerce di Tahun 2023 yang Tidak Boleh Dilewatkan Pengusaha Ritel dan Online Brand

Livia C.C.

23 December 2022

Setelah dua tahun lebih mengalami pertumbuhan signifikan, kira-kira tren e-commerce apalagi yang bisa dinantikan oleh para pengusaha/ online brand di 2023?

Meskipun pembeli sudah mulai kembali ke toko offline, kebiasaan mereka untuk berbelanja di online e-commerce sudah terlanjur terbentuk. Para ahli memperkirakan penjualan ritel e-commerce di seluruh dunia akan melonjak dari sekitar 5 triliun dolar AS menjadi lebih dari 8 triliun dolar pada tahun 2026.

Untuk memanfaatkan pertumbuhan ini, penjual/ pengusaha ritel online perlu memanfaatkan dan menggandakan banyak tren yang muncul selama pandemi, sembari tetap mengawasi n atperubahan preferensi dan juga ekspektasi dari konsumen.

Dalam artikel berikut, kami akan membahas tentang 8 tren e-commerce di tahun 2023 yang tidak boleh dilewatkan oleh Brand dan pengusaha ritel online, serta apa saja persiapan yang diperlukan agar tidak kehilangan kesempatan yang sangat besar ini dalam beberapa tahun kedepan.

1. Saat orang mulai kembali ke kehidupan nyata, 2023 adalah waktu ketika online brand/ pengusaha ritel online harus mengoptimalkan omni-channel

Setelah dua tahun didominasi oleh online shopping, konsumen kini siap untuk kembali berbelanja di toko fisik/ offline. Dengan dilonggarkannya pembatasan COVID dan keinginan konsumen akan interaksi langsung telah membuat toko offline kini mulai bangkit kembali.

“Penjualan online masih menyumbang porsi yang lebih besar dari penjualan ritel daripada sebelum pandemi. Tapi mereka terus menurun dari puncaknya pada musim semi 2020,” kata Nathaniel Meyersohn dari CNN Business.

Sementara ledakan e-commerce mungkin melambat, namun ekspektasi pelanggan tetaplah tinggi. Hampir 75% pembeli menggunakan beberapa saluran penjualan sebelum membeli, dan 73% konsumen e-commerce melaporkan menggunakan berbagai saluran sepanjang perjalanan berbelanja mereka.

Perjalanan belanja tidak berakhir, atau sering dimulai di situs web perusahaan atau brand. Pelanggan setia umumnya akan mengikuti akun media sosial Anda, berinteraksi dengan brand Anda, bertindak sebagai pendukung brand (atau pencela, dsb), dan mereka juga yang akan membandingkan harga di berbagai brand dan platform.

Artinya: jangan mengabaikan pengalaman pelanggan online Anda. Melainkan, carilah cara untuk merancang dan memberikan pengalaman belanja omni-channel yang mulus dan fleksible. Kehadiran brand secara online digital maupun fisik, harus bekerja untuk menghilangkan friksi karena banyaknya saluran dan penjelajahan platform oleh si calon pembeli.

Detail yang termasuk ke dalam tren e-commerce 2023 terkait omni-channel meliputi:

  • Menyediakan opsi pemenuhan dan pengembalian yang fleksibel
  • Memungkinkan rekanan di toko untuk mengakses detail akun pelanggan, guna memberikan pelayanan yang lebih baik
  • Memastikan inventaris di toko terintegrasi secara online dan real-time
  • Berinvestasi dalam AR dan teknologi imersif lainnya untuk menciptakan pengalaman belanja online yang lebih alami

Untuk beberapa perusahaan, pembeli mungkin memiliki ekspektasi yang berbeda secara online vs. di dalam toko (offline). Pelajari bagaimana cara agar pelanggan Anda suka berbelanja dengan Anda, dan optimalkan pengalaman untuk memenuhi kebutuhan mereka dengan sebaik-baiknya.

Brand yang memberikan pengalaman belanja omni-channel yang efektif akan terus berkembang di tahun 2023.

8 Tren e-Commerce di Tahun 2023 yang Tidak Boleh Dilewatkan Pengusaha Ritel dan Online Brand 

2. Mobile phone akan menjadi pendorong penjualan besar-besaran untuk e-commerce pada tahun 2023

Hari-hari ini, kita banyak menghabiskan waktu untuk online, dan banyak dari waktu itu dihabiskan untuk berbelanja. Tapi online yang dimaksud tidak lagi berarti “di depan komputer”. Sekarang sudah menjadi hal yang wajar bagi konsumen (bahkan pada Generasi Alfa) untuk memiliki mobile phone dalam jangkauan mereka setiap saat, dan menggunakannya untuk bernavigasi lebih dari sekadar SMS dan panggilan telepon.

Memungkinkan pelanggan untuk berbelanja melalui mobile phone mereka tidak lagi menjadi pengecualian, melainkan ekspektasi yang harus dipenuhi. Mobile phone/ perangkat seluler menyumbang 71% dari lalu lintas ritel, dan menghasilkan 61% dari pesanan belanja online, menurut Statista.

Konsumen berulang kali memilih mobile commerce sebagai saluran pilihan mereka untuk berbelanja. Pada tahun 2024, penjualan mobile commerce ritel global diperkirakan akan mencapai hampir $4,5 triliun, dan merupakan 69,9% dari total penjualan e-commerce ritel.

Online brand yang ingin bertahan dalam permainan perlu merangkul mentalitas mobile commerce ini. Hal itu berarti merancang pengalaman yang mengutamakan mobile (yang tidak hanya mengecilkan pengalaman desktop ke layar yang lebih kecil). Tapi juga menawarkan opsi pembayaran yang mobile friendly (seperti Apple Pay dan Google Pay), dan membuat pembayaran mobile menjadi mudah.

3. Social commerce memainkan peran besar dalam tren e-commerce 2023 

Semakin banyak online brand yang menggunakan social commerce untuk bertemu dan menjual barang ke pelanggan di mana pun mereka berada. Konsumen sangat bergantung pada umpan sosial mereka untuk berbelanja, mencari saran, dan penjualan e-commerce yang sederhana. Menurut sebuah laporan, 48% konsumen sekarang cenderung membeli langsung dari TikTok.

Gen Z khususnya menggunakan TikTok untuk pencarian dan rekomendasi produk, lebih dari Google. Penjualan global melalui platform media sosial diperkirakan mencapai 992 miliar dolar AS pada tahun 2022, dan perkiraan menunjukkan bahwa penjualan social commerce akan mencapai sekitar 2,9 triliun dolar AS pada tahun 2026.

Apakah Anda memutuskan untuk menjual langsung melalui sosial atau tidak, jangan lewatkan saluran ini dalam strategi e-commerce Anda.

Perdagangan sosial sangat penting bagi online brand untuk menjangkau target audiens mereka, dan diharapkan menghasilkan $30,73 miliar dalam penjualan pada tahun 2023, menyumbang 20% ​​dari penjualan e-commerce ritel global.

8 Tren e-Commerce di Tahun 2023 yang Tidak Boleh Dilewatkan Pengusaha Ritel dan Online Brand

4. Inflasi dan anggaran ketat berdampak pada online shopping

Dampak inflasi pada belanja konsumen kemungkinan akan berlangsung hingga 2023, dimana anggaran ketat dan pembeli akan lebih memperhatikan pembelian mereka. Dua alat terbaik Anda untuk meredakan kecemasan mereka? Pengembalian yang fleksibel dan opsi ramah anggaran.

Pemikiran akan kebijakan pengembalian yang fleksibel buruk untuk bisnis? Coba pikirkan lagi. Ya, pengembalian bisa mahal, tetapi pembeli akan mengembalikan produk terlepas dari apakah Anda membuatnya mudah. Proses yang ketat atau rumit tidak akan menghentikan mereka untuk mengembalikan produk mereka, namun hal itu mungkin akan menghentikan mereka untuk kembali kepada Anda.

67% pembeli memeriksa kebijakan pengembalian sebelum membeli secara online, artinya kebijakan yang buruk dapat membuat mereka tidak membeli sama sekali.

Di sisi lain, 92% konsumen akan membeli kembali dari suatu brand jika proses pengembaliannya mudah. Ketika kecemasan finansial tinggi, pembeli membutuhkan jaminan ekstra.

Cara lain untuk menjaga laba tetap stabil di tengah ketidakamanan finansial adalah dengan menawarkan opsi sadar anggaran. Paket langganan dasar (seperti layanan streaming dengan iklan) memungkinkan pelanggan untuk terus terlibat saat mereka mungkin telah berhenti sepenuhnya. Itu juga membangun niat baik yang akan membangun loyalitas jangka panjang.

5. Keberlanjutan menopang bisnis

Green commerce sedang meningkat. Bahkan di tengah ketakutan finansial, konsumen bersedia membelanjakan lebih banyak untuk membeli dari online brand/ bisnis yang berkelanjutan. 52% konsumen mengatakan pandemi membuat mereka lebih menghargai keberlanjutan.

Situs, seperti Thrive, yang menawarkan pengalaman berbelanja yang lebih sadar lingkungan (dari produk hingga praktik pemenuhannya) semakin populer, menjadikan strategi sirkularitas sebagai misi penting bagi bisnis yang ingin sukses. Apa artinya bagi e-commerce pada tahun 2023?

Bersiap untuk melihat lebih banyak lagi online brand yang merangkul sisi bisnis mereka yang lebih hijau. Misalnya:

  • Menjual produk yang dibuat dengan bahan yang lebih ramah lingkungan
  • Berinvestasi pada bahan kemasan yang lebih ramah lingkungan
  • Memungkinkan pengguna untuk memilih opsi pengiriman yang lebih ramah lingkungan (misalnya, “Kirim semua barang sekaligus dalam satu paket, daripada mengirimkannya saat sudah tersedia”)
  • Membuatnya mudah bagi orang untuk mendaur ulang barang atau berbelanja barang bekas langsung dari situs Anda

8 Tren e-Commerce di Tahun 2023 yang Tidak Boleh Dilewatkan Pengusaha Ritel dan Online Brand

6. Personalisasi menjadi faktor penentu brand loyalty

Sebagian besar konsumen mendambakan brand yang cukup mengenal mereka untuk menawarkan pengalaman berbelanja yang dipersonalisasi sedemikian rupa, sehingga mayoritas orang akan membayar lebih untuk bisnis yang menawarkan sentuhan pribadi yang menarik bagi mereka.

60% konsumen mengatakan bahwa mereka akan menjadi pelanggan tetap setelah pengalaman berbelanja yang dipersonalisasi.

Ketika penjual e-commerce memanfaatkan data yang dengan senang hati dibagikan pelanggan untuk pengalaman yang lebih dipersonalisasi, keterlibatan pelanggan, loyalitas, dan keuntungan tumbuh secara eksponensial.

Jika Anda tidak mempersonalisasi konten untuk pelanggan Anda di semua saluran, Anda akan kehilangan mereka karena brand yang berinvestasi untuk mengenal pelanggan mereka. Ini berarti melibatkan mereka di saluran yang mereka sukai, dan mendukung mereka di sepanjang perjalanan pelanggan mereka dengan penawaran yang dipersonalisasi.

7. Generasi Alfa dan Gen Z adalah generasi pembeli berikutnya yang akan memasuki pasar

Pada tahun 2023, akan ada lebih banyak konsumen yang memasuki lanskap pembelian e-commerce, dan mereka bukanlah generasi kakek Anda.

Dalam hal daya beli, generasi yang lebih muda berencana melakukan pekerjaan berat untuk mempertahankan bisnis ritel, dengan 32% Gen Z menyatakan bahwa mereka akan membelanjakan lebih banyak selama musim liburan 2022, kontrak besar bagi 46% dari konsumen yang berencana untuk mengencangkan ikat pinggang mereka dalam hal pengeluaran.

Online retail perlu beradaptasi untuk generasi pembangkit tenaga listrik ini dan preferensi pembelian mereka.

Kaum Muda memiliki kecerdikan digital yang belum pernah terjadi sebelumnya berkat COVID-19, ketika sekolah-sekolah di seluruh dunia ditutup, dan mereka berharap brand sama pintarnya dengan mereka dalam hal membeli barang atau jasa di internet.

  • 55% Gen Z menggunakan smartphone lebih dari lima jam setiap hari, dan 26% menggunakan ponsel mereka 10+ jam setiap hari.
  • Lebih dari 40% Gen Z lebih memilih kehilangan dompet daripada smartphone mereka
  • Hampir dua dari tiga anak berusia 8 hingga 11 tahun memiliki akses ke smartphone
  • 97% Gen Z menggunakan media sosial sebagai sumber utama inspirasi belanja mereka.

Pengalaman berbelanja yang terhubung: lagi-lagi pengalaman omni-channel haruslah Anda miliki jika Anda dihadapkan dengan generasi ini. Mereka tidak akan mempertimbangkan untuk membeli tanpa meneliti terlebih dahulu, dan penelitian mereka tidak dilakukan dengan cara yang sama seperti generasi sebelumnya.

Social commerce dan aplikasi seperti Instagram, TikTok, Snapchat, Spotify, dan Twitter menawarkan saran otentik dan terpercaya dari pemberi pengaruh, serta opsi pembelian yang memudahkan pembelian.

(Jika menurut Anda para whippersnappers ini tidak akan mengubah dunia bisnis, mungkin Anda harus tahu bahwa Google bukanlah mesin pencari pilihan mereka: TikTok memegang kehormatan itu sekarang.)

Generasi ini bukanlah yang paling sabar di antara kita, jadi jika mereka tidak bisa mendapatkan apa yang mereka inginkan dengan cepat dan mudah, mereka akan menyerahkan bisnis mereka ke e-commerce retailer yang bisa mengeksekusi dengan lebih cepat.

8 Tren e-Commerce di Tahun 2023 yang Tidak Boleh Dilewatkan Pengusaha Ritel dan Online Brand

8. Tepati janji pemenuhan (fulfillment) pesanan dan kiriman Anda

Ketepatan waktu sekarang menjadi prioritas mutlak bagi penjual e-commerce. Hari-hari mengemas produk dan mengirimkannya dalam perjalanan, percaya bahwa itu akan tiba di tujuannya dalam satu atau dua minggu sudah lama berlalu. 

Di dunia di mana kepuasan instan berkuasa, pengiriman tidak terkecuali. Amazon menetapkan standar emas untuk pengiriman ketika mulai menawarkan pengiriman hari berikutnya dan hari yang sama.

93% pelanggan mengatakan bahwa transparansi pesanan sangat penting bagi pengalaman pelanggan mereka secara keseluruhan.

Pelanggan ingin mengetahui apakah pesanan mereka telah diproses, di mana setiap langkahnya, dan kapan akan tiba, itulah mengapa kecepatan, komunikasi, dan personalisasi adalah faktor kunci dalam memenuhi ekspektasi pengiriman konsumen modern. 

Jika suatu produk datang terlambat atau rusak, konsumen menyalahkan brand/ bisnis Anda. Strategi pemenuhan pesanan membantu memenuhi semua janji oleh brand Anda, termasuk dalam pengiriman. Di tahun 2023, tantangan rantai pasokan dapat menjadi tantangan besar.

Pengalaman pelanggan adalah sumber tren e-commerce yang selalu aktif. Oleh karena itu, saat Anda membangun strategi e-commerce untuk tahun 2023, ingatlah selalu pengalaman yang berpusat pada pelanggan karena biasanya tren itu tidak akan mengecewakan. Persiapkan rencana bisnis Anda kedepannya dengan seksama, atau jika Anda membutuhkan tenaga ahli untuk memaksimalkan brand/ bisnis online Anda, mungkin Jet Commerce bisa menjadi solusinya.

Jet Commerce, One Stop e-Commerce Solutions for Online Brands

Jet Commerce merupakan salah satu penyedia e-commerce solution Indonesia yang bergerak pada sektor B2B dan B2C di Jakarta, Indonesia. Sebagai perusahaan e-commerce enabler terpercaya se-Asia Tenggara, kami menawarkan solusi komprehensif & terintegrasi untuk mendukung pemasaran Brand di ranah e-commerce. Layanan kami meliputi official store management, digital marketing, design & creative, customer relationship management, live commerce services dan juga fulfillment center.

Layanan kami merupakan solusi alternatif bagi Brand, maupun pemilik bisnis skala menengah hingga besar, yang sedang ingin mengembangkan bisnisnya di industri e-commerce.

Dapatkan solusi dari kami di sini.

 

Referensi: masa depan fecommerce

Share It With Your Friends

Do You Have Any Question?

+62 21 808 23118

CONNECT WITH US

Do You Have Any Question?

+62 21 808 23118

CONNECT WITH US